Travelpolitan.com

Hunting Mural di Penang


Udah pernah ke Penang?

Penang kan biasanya jadi destinasi favorit buat berobat, baik itu cancer, fertilisasi, dan lain sebagainya. Trip ke Penang kali ini sebener benernya di luar rencana. 


Pertama, gue ama Tutut sebenernya mau kabur ke tempatnya Puti yang lagi bistrip ke Sincapoh. Tapi yakok tiket mahal, dan kamar dia aga fuullll. Kalo kita ke Sincapoh, ada semalem kita musti pesen kamar hotel. Tau sendiri dong yaaa yang namanya hotel di Sincapoh tu harganya nggak keruan. Plan B, kita geser ke KL karna ada temen di sana. Tapi dipikir-pikir, ga terlalu menarik ya kl stay di KL doang. Plan C, geser ke Penang. Eh, nemu yang lebih murah tiketnya! Assheeek! Cusss llah. Setelah beberapa kali booking AA dan gagal, kita mulai desperado. Sampe akhirnya kita janjian gini “sekali lagi coba, kl gagal, berarti emang gabole pergi”. TADAAAAA!!!!! transaksi berhasil!!!! 


Kedua, berhubung kita punya temen dokter muka, dan minggu itu skedulnya ‘berobat’, jadi kita musti riskedul yekan. Eeeh, instead of riskedul, si dokter malah mau ikutan. Yang lucu, si dokter ini nggak boleh pake CC sama suaminya, jadi dia buking tiket tapi musti bayar di Alfamart. Hahahhaha! Kayaknya emang sistemnya si AA agak bermasalah, jadi di beberapa hari itu transaksinya aga susah tembus. Akhirnya berhasil bayar di kantornya AA. Pokoknya tiket beres.


Dua hari kemudian kita cyusssss… ho oh, beli tiket dan buking2an cuma dalam 2 hari.


Pagi2 buta kita udah standby di CGK. What a coincidence, ketemu temen di sana. Jadi sampe Penang kita diajarin lah gimana order uber dll buat transportasi di sana. Alhamdulillah yaa rejeki anak solehah. 



Hotel kita di Penang namanya Kim Haus Loft. Seneng deh, dia lokasinya di Lebuh Campbell, daerah yang dinobatkan jadi UNESCO heritage site. Mkasudnya, berarti daerah ini bentuknya masih oldskul banget gitu. Lucu deh, kayak kembali ke beberapa dekade yang lalu. Waktu temen dokter gue mau ikutan, gw info ke hotel untuk ganti kamar. Tapi late response, dan ternyata sama booking.com kamar gue payment nya di-reject. Mungkin maksudnya supaya kita booking lagi yang baru. Kurangnya dia cuma satu: gabisa pake kartu kredit! Hahahah matik lah kita musti nuker duit kes. Untug dia nggak resek, jadi kita boleh tuker duit sambil pergi, ntar pas balik baru bayar. Pheuw…

Kamarnya lucu deh, konsepnya loft, meski material kayu yang dipake bukan kelas atas. Masih ada kasar-kasarnya dikit, tapi okelah. Kamar mandi oke, bersih, ada water heater. Daaaaannnn aduuuuh ini hotel cuanet! instagrammable gitu sudut-sudutnya. Terus, kalo buat yang suka workout ghetto2 gitu, jangan sedih. Di sini ada mini gym yang cuces buat crossfit-an (termasuk weight lifting). Buat harga kamar triple 500 rebuan/day, ini sih exceed my expectation. Air putih free refill (ada dispenser), ada tempat setrika, bisa nyuci baju, dan lokesyennya strategiiiiiiiis banget buat aktifitas kita yang adalah… mau hunting mural.


kalo urusan makan, yah emang tricky sih, soalnya banyak makanan cina, jadi banyak yang babik-babikan. Ada juga makanan indiahe, tapi kita nggak ada yang doyan. Yaudah, akhirnya kita makan si ayam hainan favorit. 


Bukit Bendera, Penang 2017


Okeiy, so.. day 1 kita main ke Penang Hill (Bukit Bendera). Komen gue, kalo wiken, gausah kemari. Ruameeeeeeee! Antrinya puanjuang! Untuk liat pemandangan kota, menurut gue dan temen-temen siy ga perlu segitu dibela-belain banget. Tapi kalo kayak kita yang udah terlanjur, yaudahlah gpp nikmatin aja. Inget aja kalo naik ke bukit, ambil seat yang paling atas (paling depan); kalo turun, ambil seat yang paling bawah (paling depan juga). Di sini ada juga love lock, bisa diliat-liat. Mayan buat foro2 di instagram yekan…


Kek Lok Si, Penang 2017

Day 2, pagi2 kita udah nangkring di Kek Lok Si. Ini temple gede dan bagus bingits. Tadinya kita pengen liat si Dewi Kuan In yang segede gaban, tapi ternyata ditutup untuk CNY 2017. Kita hampir setengah harian di sini, ga kelar-kelar ambil fotonya. sudut ina ini itu, samping sini geser situ. Seruuuuuuuuuuuu… Kalo ke Penang, tempat ini oke lah buat didatengin.


Abis dari Kek Lok Si, baru kita ngacir buat agenda sesungguhnya. Hunting mural. Mungkin belum banyak orang tau bahwa di Penang banyak mural artist dateng buat nggambar. Jadi yang namanya mural itu ada dimana-mana, berterbaran, dan nyarinya effortless. Memang ada beberapa yang hiyts banget, yang dikejar-kejar orang, tapi mostly di setiap sudut akan banyak materi foto. Ga abis-abis lah. Ada beberapa orang di area mural yang ngasih peta mural for free. Tapi bukan berarti mural yang ada hanya yang tertera di peta. Sebenernya masih ada lebih banyak agi, dan setiap waktu jumlahnya semakin bertambah. Sayangnya vandalism di sini juga lumayan banyak, jadi ada beberapa mural yang dirusak, bahkan sampe harus ditimpa cat lain.



Menjelang sore, kita geser ke Tavern in the Park. Tempat ini tadinya restoran, tapi ternyata sedang renov. However, banyak mural yang cakep-cakep di sini. Lumayan lama lah ya kita di sini foto-foto, terus nguber balik ke area deket hotel buat jalan-jalan. Dari jalan kaki di area ini kita nemuin lagi banyak mural di Love Lane. Aslik gempor banget seharian itu kita jalan kaki meluluk. Akhirnya malem ini setelah makan malem kita pesen macem-macem ples dessert, kita putuskan untuk bobochan ajah..



Day 3 kita agendanya makan ayam hainan yang super endes, terus beli oleh-oleh (kopi,teh tarik, etc) dan lanjut bandara. Waving goodbye to Penang. A nice quick getaway sebelum kembali ngadepin hiruk pikuk Jakarta. Enjoy the picture guys!

Kim Haus Loft
Lebuh Campbell, George Town, 10100 George Town, Pulau Pinang, Malaysia
+60 12-428 1515
Copyright www.travelpolitan.com @2017

Leave a Reply