Travelpolitan.com

Gembul di Pontianak

Feb 6
in Indonesia
Udah pada nonton film Aruna dan Lidahnya? Berhubungan sama film itu, gue mau share tentang pengalaman ke Pontianak.

Tujuan utama ke Pontianak adalah untuk dateng ke kawinan temen sekolah waktu jadi anak rantau dulu. Nikahnya juga sama temen di sana, yang dulu kita sama-sama main bareng. Kita nggak nyangka sih ternyata diem-diem hubungan mereka berlanjut. Anyway.. denger kabar bahagia ini,  kontan kita beli tiket & rapatkan barisan. Sayangnya gue hanya bisa 2 (dua hari) 1 (satu) malam di sana, sementara temen-temen lainnya lanjut sampe 3 (tiga) hari.

Terus terang gue nggak punya harapan banyak sama Pontianak. Bentuknya kayak apa (selain ini kota punya tugu khatulistiwa), gue nggak ada bayangan. Jujur aja, Pontianak bukan salah satu kota yang jadi most wanted destination dalam daftar gue. Tapi ternyata, tak disangka tak dinyana, robinson ramayana……

INI KOTA KULINERNYA MANTAP BETUL!!!!! 

Baru sampe, kita udah langsung mampir kuliner sarapan Choy Pan, Cai Kue, dan kawan2nya  di Jalan Siam. Murah banget, @ Rp. 1,000. Mau gilak kan, berasa mau makan semua. I’m not a big fan of makanan penuh tepung gini, tapi pastinya nggak nolak buat nyobain doongg.. Verdict? It was okaiy. Cuman ya gitu yaaa tempatnya warung biasa, yang nggak terlalu apik dan rapi jali. ​

Picture

Choy Pan, Cai Kue, dkk di Jalan Siam. Buka dari pagi untuk sarapan
​Abis sarapan kita check in dulu ke hotel Aston, dimana ternyata lokasi resepsi weddingnya di sini juga. Waktu di reception, ternyata temen kita (Sudi & Jeff) ini ternyata diem-diem udah nge block kamar buat kita, jadi kita engga perlu bayar hotel, YAIIY!!! Freebies!! (baca: ada dana lebih buat budget kuliner..nyiahiahia… *evil grin*)
Sebenernya CPW dan CPP nggak nyangka kita beneran mau dateng buat ikutan. Tapi kan tapi kan…..gue sebagai insan nusantara ini belum pernah ke kawinan adat Tionghoa dan belum pernah ke Pontianak. Yang jelas, seneng banget bisa ketemu lagi sama temen-temen rantau sambil jalan-jalan ke kota yang belom pernah kita datengin sebelumnya. Just like the old days when… *ngelamun*

Aston kamarnya gimana? Oke loh, cukup besar dan bersih. Nggak usah berharap banyak ama gym dan kolam renang, tapi boleh lah berbangga hati dan sedikit jumawa dengan lingkungan sekitarnya. Jajanannya itu ya Tuhan… ya Tuhan… ampun Tuhan….. *ilang sinyal *sibuk makan*

Habis rapi2 barang2, siapin baju pesta, dll.. kita mulai beride. Kayaknya lucu cari2 cemilan sore ya. Tadi sempet tengok-tengok ke sekitar hotel, kira-kira udah tau toko-toko mana yang menarik buat disamperin. Termasuk toko Choiy Pan dan Cai Kue yang satu ini. Di sini ada namanya Choy Pan goreng. Naini…. enak ini. Aduh sayang kita lupa nama tokonya, tapi ini di deket hotel.

Lha yakok sehari dua kali makan beginian.. tobaaaat.. tobaaaaattt….Tolong aku ya Tuhaaaaann….

​Waktu lagi makan di sini, turun hujan deres seada-adanya. Apalagi yang bisa hamba-hamba ini lakukan selain… pesen lagi? Yakan? Gabisa kemana-mana soalnya.. beneran. Akhirnya kita berhenti setelah kekenyangan. Yaiyalah, itu perut daritadi pagi diisinya sama tepung + sayur melulu deh.

Oh kesimpulan kemarin, hindari yang isinya talas ya. Menurut hemat kita, nggak terlalu cihuy. Lebih enak yang isi sayur, rasanya lebih enteng. Jadi bisa makan banyak! Dan kalo pesen beginian, enaknya di share rame2. Makin seru dan tentunya ngurangin rasa bersalah #ehem.

Hampir lupa kalo harus siapin sedikit ruang di perut buat pesta nanti malam

Dan sengaja pura-pura lupa karna abis itu kita jalan kaki, ke seberangnya hotel Harris (Jl. Gatot Subroto). Tempat berdirinya Warung Kopi Winny. Yang musti dicoba disini adalah kopi dan pisang goreng srikaya. Berusaha tau diri, kitapun pesen pisang goreng srikaya 4 buah, share rame2. Kalo kopinya sih nggak boleh share yaa.. hahahaha. Me don’t share me coffee

​Dengan formasi badan yang udah agak berat gitu, kita balik ke hotel, siap2 untuk pesta.

Pesta di sana beda dengan pesta di Jakarta. Di Pontianak, tamu datang dan langsung makan. Setelah makan, baru satu-satu keluarga pengantin masuk. Dari kakak-kakaknya, lalu orangtua mempelai, terakhir baru pasangan yang berbahagia #eaa. Lanjut dengan toast, lalu ada juga acara pertunjukan seperti tari-tarian (bukan tari daerah, ini dance dengan baju kelap kelip), dan diakhiri dengan lempar buket ber door prize. Oh, tentunya ada sesi foto-foto, apalagi secara kita ni tamu dari pulau jawa gitu loh, mana bisa nggak di foto *kibas kerudung*.

Psssttt.. Yang pengantennya nggak tau, kita di resepsi cuma makan dikit karna kita pengen nyobain restoran sea food di deket hotel, yang bukanya hanya malem. Bhahahak! Jadi abis acara resepsi, kita ke kamar, ganti baju, terus dalam kondisi agak gerimis, kita jalan kaki ke pengkolan deket hotel situ. Namanya Abang Kepiting.

Menu handalan Abang Kepiting adalah kepiting asap, disamping sea food lainnya yang nggak kalah enak dan… MURAH! Gue sendiri nggak makan kepiting, tapi temen-temen yang makan bilang rasanya spektakuler, porsi besar, dan harganya murah banget. Di sini kita pesen Ikan bakar, cumi, sayur, nasi, dll buat ber 4, patungannya @100,000. Buat yang makan kepiting ples share kepitingnya. Mungkin nambah sekitar 150,000 per orang. Harga yang murah untuk kepiting asap segede itu.  Sayang kita ga foto tapi review tempat ini dan foto-fotonya ada di tripadvisor kok. Kita nggak foto biar ga ada barbuk mwuahahahahaaaaa!!!

Kelar makan sea food, kita pulang ke hotel dengan rasa kenyang yang ngak tau lagi. One VERY fine day for our tummy.

Hari kedua kita lanjut dengan acara padat. Habis sarapan di hotel, kita mau beli selai srikaya (gara-gara kemarin di warung kopi) buat bawa pulang, dan juga kopi bubuk. Maka datanglah kami ke…. Warung Kopi Suka Hati. Bentukannya kayak warung kopi tua gitu di tengah-tengah ruko jadul, dimana jalanan depannya ada galian. Lokasi tepatnya ada di Jalan Tanjungpura No. 17, berhadapan langsung dengan jalan raya.

Jadi yaa, di tempat ini saudara saudari… srikaya dan kopinya warbyasak.  WAR BYA SAK! Sekali lagi, WAR BYA SAK. Konon hanya warung ini penghasil srikaya yang legendaris seantero pontianak. Mereka siap  untuk dibawa pulang dalam beberapa ukuran kemasan, tapi harus hati-hati, kalo nggak bisa bleber kemana mana. Nggak cuma selai srikayanya, tapi kopinya juga enak. E..NAK.  Kopi hitam, kopi tarik dalam gelas kaca. Karna keburu waktu, akhirnya roti srikaya, sama pisang srikaya cepet2 diabisin, sementara kopi yang belum abis nekat dibungkus plastik kayak jajan teh botol buat lanjutin di mobil.

Ya abis gimana dong, ga rela banget kalo ditinggalin masi sisa setengah. Iya kan? IYA KAN???

Dari Suka Hati kita meluncur buat makan siang di rumah makan nasi kari “Kang Ho”. Di sini ada yang halal, ada juga yang nggak halal. Tentunya gue makan yang halal-halal aja ya, itupun di sini musti aga hati-hati. Untung orang-orangnya cukup penuh pegertian dan bisa jelasin mana makanan yang halal, mana yang nggak. Seperti di rumah makan ini, gue makan sate ayam doang. Lumayan sih sate ayamnya, gede. Tapi yaaah selayaknya sate ayam. Ini juga makannya share, takut kekenyangan karna sebelum gue di drop di bandara, masih ada beberapa destinasi menarik lainnya.. 
Gilak ya makan ga kapok-kapok!!!

Enaknya, abis lunch ditutup sama yang manis-manis. Berhubung niatnya liburan, kulinernya harus maksimal. Berarti gausah nanggung-nanggung, sikat 2 (dua) dessert ini.

Yang pertama, Che Hun Tiau AHUA di jalan WR Supratman. Gerobak nya portable, mangkal doang di tempat ini. Ada 1 set tempat duduk kl mau makan di tempat. Gerobaknya berisi 3 panci besar berisi bubur kacang merah panas mengepul, bubur ketan hitam, santan kental dan es batu. Ada pula stoples berisi cairan gula yang wangi. Ini yang namanya bubur Ce Hun Tiau yang mulai langka dicari turis di Pontianak. Rasanya kayak es kacang merah. Nggak terlalu manis, tapi manis gurih-nya dapet. Kita nggak bisa lama-lama di sini soalnya kita mau meluncur ke tukang ice cream.

Lanjut ke Es Krim A Ngi, adanya di jalan KS Tubun, di depan sekolah Santo Petrus, kadang terkenal juga dengan nama es krim Petrus. Ini home made ice cream, dengan tekstur yang lembut. Handalannya rasa ketan hitam, sama kacang merah ya kalo nggak salah. Waktu itu kita beli ketan hitam dan green tea, share ramean. Gimanapun juga, kalo dua hari dihajar kulineran, ternyata harus tau diri juga sama kapasitas perut. Toko ga pernah sepi, pengunjung dateng dan pergi, ples ada juga yang betah lama-lama di situ.

Abis konsumsi gula-gula ini, kita hepi banget dan kenyang. Tapiii…

Dengan khilaf yang terencana, kita menutup sore, dengan ngebakso ikan! Nah, ini gue lupa ya namanya, tapi lokasinya kayak di ruko kompleks pertokoan gitu. Penampakannya juga nggak fancy, warung bakso ajah gitu, tapi baksonya pake bakso ikan. ENAAAAAKKKK!!!!!!! bhahahahk! aduh beneran ya, ga bohong. Pulang-pulang langsung cuss gembala ini jadinya. Itu bakso yang isinya ikan asin YA TUHAANN luar biasa. kuahnya pun gurih, sedep.. pas banget buat dimakan sore2 apalagi kalo ujan. Persis kondisi sore itu. 

Abis ini langsung kita semua lambaikan bendera putih.
Sumpah ga kuat lagi, langsung balik lagi ke hotel untuk final packing sebelum pulang nanti malam. By final packing, I mean masukin oleh-oleh ke koper dan berharap semoga srikaya ga bleber kemana mana.

Pontianak ternyata waaay beyond my expectations. This trip was crazy fun, indeed 🙂

​18.00, gue meluncur ke bandara.

Picture

……….
……….
……….
……….

Pesawat hampir landing di Soekarno Hatta saat terlintas di kepala….

Hmm, kebaya buat besok pagi masih muat nggak ya?…

​&@(&#(@!&$!#($&#!*&@#*&#*&@!!!!!!!!

Copyright www.travelpolitan.com @2017

Comments 1

Leave a Reply