Travelpolitan.com

Belagak Gilak di Timur Tengah: #5 OTW Petra dan Keputusan Detour

7 Mei 2014

Hari ini kita mengakhiri perjalanan di Amman, dan berangkat menuju Petra.

Ajlun Castle
yaitu kastil yang dibuat oleh sepupu Salahudin Al Ayyubi. Lokasinya terletak di sebelah Utara Jordan kira-kira 76 km di sebelah Barat Laut kota Amman. Kastil ini letaknya jauh di atas bukit (ya eyalah namanya juga kastil), dan meskipun kondisinya nggak 100% tegak berdiri, tapi bagian-bagiannya masih bisa banget dinikmati. Malah kita bisa foto-foto sama beberapa orang yang sengaja berpakaian ala ala pejuang jadul. Karna keterbatasan waktu, kita nggak terlalu lama di sini, hanya secukupnya buat naik ke kastil paling atas dan menikmati kontur di sekeliling kastil.
 ​

Jerash
Jalan-jalan ke kota tua yang canggih. Ya ampun, Jerash ini cakeeeeppppppp dan besar sekali. Sampe gempor ini kaki keliling Jerash, mungkin bisa danggep kayak ngelilingin kota jalan kaki. 
Semakin di jelajahi, semakin nemu keseruan, dan hadoooh hadoohhh reruntuhannya ba gus ba nget. Ada bagian pasar, aula besar, aula kecil, mesjid, gereja, pabrik, dan bagian hiburan dimana ada Roman Theater. Di  Roman Theater ini gue nyobain akustiknya dengan berdiri di panggung, teriak, dan suaranya kedengeran seantero teater. Jadi design nya begitu bukan supaya penonton liatnya enak doang, tapi biar si performer nya kedengeran se ujung-ujung area. Meski udah gempor begini, masih belum semuanya dijalanin, karena ada area-area yang ditutup.

Guide kita juga cerita tentang betapa majunya teknologi dan kebudayaan di jaman itu. Luar biasa loh, di jaman itu mereka udah punya gergaji air, cuman emang gede banget. Tapi, berarti teknologinya udah sampe kan? 

Very fascinating, highly recommended site! 

Dana
Perjalanan ke Dana sebenernya melenceng dari itinerary, harusnya kita nggak kemari, tapi si guide kita, Wajdi menyarankan kesini karna view nya menurut dia lebih caem drpd tempat yg mustinya didatengin. Dana ini sebuah desa di jaman Ottoman dulu. Selling point nya landscape yang warbyasak cakep. Banyakan bule-bule dateng buat trekking, hiking, yaaa buat mereka jalan-jalan santey gitu lah. Sementara itu, kita nggak se heroik itu sih ampe trekking segala, kita cuma liat view-nya …. dan terkagum-kagum sama konturnya, struktur batuan, vegetasi, dan elang yang mondar-mandir. Maklum lah ya, kita anak Jakarta mah jarang liat elang, ama yang hejo-hejo. Subhanallah pake banget! 

Little Petra
Nah ini nih.
Ini nih.
Parah.

Mampir sini sebenernya di luar itinerary kita. Kalo bepergian gini, penting banget menjalin komunikasi sama guide slash driver slash escort, karna dia bisa kasi saran macem-macem, termasuk nunjukin kita hidden gem yang satu ini. Little Petra. Dinamain Little Petra karna landscape nya yang mirip sama Petra, hanya lebih kecil. Letaknya juga ngga jauh dari Petra, jadi sebelum masuk Petra, kita melipir dulu ke sini. Yang bikin makin menarik lagi buat pejalan kepepet bajet kayak kita gini, Little Petra ini FREE OF CHARGE! Tau dong betapa doyannya kita denger yang free, hahaahah!

Begitu sampe, yah selayaknya obyek wisata, ada ada aja yang nyamperin nawarin mau jadi guide lah, apalah. Tapi berhubung Wajdi udah pesen banget supaya gausah nanggepin mereka dan langsung masuk ke dalem, maka jalan lah kita dengan cueknya explore Little Petra. Dan benar sodara-sodara sekalian, ya ampuuuun cantik banget! Bangunan-bangunan dari batu bener-bener bikin terkejut. Kita jalan-jalan ampe naik-naik batu, tapi berhubung sepi dan batunya kayak udah terkikis, jadi aga syerem buat naik lebih jauh lagi. Ples panasnya itu ya Allah bukan main.

Ampe udah puas kelilingan, kita lanjut ke Petra.    

Petra
Sampe Petra kita lunch terus check in hotel. Berhubung kemaren-kemaren badan udah dibombardir perjalanan jauh, malemnya kita memutuskan untuk nyobain Turkish Bath. Ehyakampun, badan kita ibarat baju kotoran, nyucinya serius! Yang ngusek2 mamak-mamak gitu, kebayang tenaganya gimana ngeliat kita yang relatif nampak lebi kecil daripada rata-rata penampakan mereka. Abis itu gapake na na ni ni kita istirahat buat besok explore Petra.

Malem sampe pagi, cuaca hujan. Masalahnya, Petra itu meskipun cakepnya bukan main, tapi juga berbahaya. Jadi kalo cuaca ujan, mungkin banget dia tutup. Ya ampuun, gimana ini kita rugi bandar dong ya secara udah beli tiket segala. Harap-harap cemas sambil sarapan, semoga Petra dibuka, secara kita udah jauh-jauh dari belahan dunia lain buat ke sana liat The Treasury. Abis sarapan, sekitar jam 9 kita denger kabar kalo Petra buka. Nggak mau buang waktu, langsung kita meluncur ke sana. Di sana udah ditungguin ama guide kita, sapa ya namanya… Saleh kalo ga salah. Dia kuliah dulunya apaaa gitu, tapi berhubung jadi guide lebih banyak kerjaan, akhirnya dia milih buat jadi guide.

Sedikit sejarah, Petra ini kota bersejarah di Selatan Jordania. Terkenal sama bangunan bebatuan dan water conduit system nya. Canggih ya, jaman dulu mereka udah bisa mikirin saluran air yang baik, dan ngalir sampe Wadi Rum. Selain dibilang kota batu, Petra juga biasa dibilang Rose City karna warna batuan (sandstone) yang dipahat itu. Petra adalah ibukota dari Nabataean, dimana kota ini hidup dari berdagang berhubung lokesyennya strategis banget dan berada di jalur perdagangan utama. Sejak 1985, Petra dinobatkan jadi UNESCO World Heritage Site. Nggak cuma itu, juga termasuk New 7 Wonders of the World (2007) dan terpilih sebagai salah satu dari 28 tempat yang harus dikunjungi sebelum mangkat oleh Smithsonian Magazine. Keren gilak yak.

Buat menuju The Treasury, kita lewat daerah yang landscape nya sama seperti Little Petra, bangunan batu. Lanjut dengan melewati The Siqh, dan diujungnya baru deh bisa liat The Treasury. Lagi tengah-tengah jalan di Siqh, ujan mulai turun lagi. Saleh udah bilang, ini kalo sampe ujan, pasti bakal tutup toko sepanjang hari. Kita ga bakal bisa masuk lagi. Dari yang tadinya jalan santai, kita mulai mempercepat langkah. Jalan cepat ternyata nggak cukup, soalnya ujan mulai semakin kenceng, dan akhirnya kita malah lari-lari. Kalaupun nggak sempet liat dan explore terlalu jauh, at least pengen banget sekali seumur idup liat The Treasury itu. Setelah lari tunggang langgang bawa kamera segede gaban, alhamdulillah sampe juga ke The Treasury. Lumayan sempet foto-foto banyak sebelom akhirnya ujan deres. Ujan deres ini nggak maen-maen, jalanan yang tadi kita lewatin, udah mulai banjir. Dan kalo udah gitu, the Siqh jadi area yang bahaya banget. Iyalah ya, secara air bisa ngalir kayak air terjun gitu dari dinding-dinding batu. Udah deh, kita ga bisa kemana mana lagi di situ. Akhirnya kita bisa keluar dengan bantuan…. Tim evakuasi!! Hahahahah gimana ga epic coba, keluar situs di evakuasi naik jeep besar. Tapi yang perlu dipuji, ternyata koordinasi mereka cepet sekali loh, semua orang berhasil di evakuasi hanya dalam.. hmm kira-kira sejam.

Waktu menunjukkan jam 12, dan kita udah ngga mungkin bisa kesana. Skedulnya sih ampe besok di sini, tapi kl udah gabisa masuk, ngapain lagi dong kita? Setelah bingung, kita bikin keputusan yang off itinerary (lagi). Hahahah aslik lama-lama tu itinerary jadi wacana deh.

Keputusannya, kita check out sekarang lalu kemping di gurun pasir Wadi Rum!  

Wadi Rum
Jadilah si Wajdi telpon-telpon temennya, dan akhirnya kita dapet kemping di gurun pasir ini dengan harga yang relatif miring, berhubung malemnya ujan badai. Ternyata ini namanya glamping, alias kemping VIP. Tendanya lebi bagus dari kamar hotel. Air anget ama dingin ada terus. Gaya pisan, glamping pertama di belahan dunia sini, di padang pasir, padahal di kampung halaman banyak pilihan. Aktivitas yang bisa dilakuin di sini pastinya yang berbau-bau padang pasir kayak jalan-jalan ama onta, sama jeep tour. Eh satu lagi, makanannya. Makanannya enak banget! Lama-lama kayaknya cocok juga perut Indonesia sama mediterannian diet! Hummous nya itu nyam nyam, saladnya seger, banyak olive, dan lemon. Aslik sehat banget deh.

Later on beberapa tahun kemudian, kita baru tau kalo film The Martian (Matt Damon) syutingnya dimari!!!!
Cuyyy aga bangga juga kite orang mah udah kemari sebelom Bang Damon #eaaaaaaa

Wadi Rum menutup perjalanan kita keliling Jordania. Setelah breakfast dan beberes, kita balik ke Amman dan melanjutkan perjalanan ke Cairo. Bhay Jordania, inget-inget moral perjalanan kita ke Petra, next time kl mau travelling HARUS CEK WEATHER FORECAST! hahahahah
Copyright www.travelpolitan.com @2017

Leave a Reply