Travelpolitan.com

Ayo Bikin Visa US!

Beberapa waktu kemaren (baca: taun 2014 lalu) gue sama beberapa temen iseng mau bikin visa US. 

Emang mau ke US? Mauk!
Emang udah punya tiket? Belom dong!
Emang udah punya bukingan tur? Belom jugak!

Stop dulu deh, pertemanan gue kok kayaknya makin ga bener dan ga terarah gini ya? *garuk-garuk kepala*

Ini sebenernya akibat perbuatan impulsif (yes, untuk yang ke 1253 kalinya) gara-gara kantor temen mau ada urusan, kita nebeng biar sekalian. Emang siih ni karna ramean dan males repot, kita pake bantuan pihak ke-3 yang biasa ngurusin beginian. Sebut saja namanya Daun (soalnya laki, kalo mawar buat perempuan). Akhir tahun 2014 kita pun mulai siapin dokumen.

Emang nasip belum berjodoh, tiba-tiba si Daun ini ngilang seperti ditelan bumi. Apesnya lagi, kita udah bayar lunas itu fee visa + jasa nya. GUONDOK nggak karuan, follow up ke temen-temen lain ternyata nasipnya sama. Temen gue yang bantu ngurusin tentunya nggak enak hati, meski kita juga coba mengerti kondisinya yang ketiban apes. Pasrahin aja, kl musti punya visa, ntar juga ketemu tu orang. Di sisi lain, temen gue nggak patah semangat. 

Namun di suatu hari yang fitri, hampir satu tahun kemudian, temen gue iseng kontak si Daun. Eeeh diangkat! Tanyain tentang utang visa yang tahun lalu, katanya dia udah bayar. Jadi daripada ilang kita terusin aja. Cuma ada waktu beberapa hari, langsun kumpulin segala dokumen. Yang geblek, pas ngasi foto buat di isi di form, gue salah ngasih foto. Fotonya udah gue pake buat visa taun lalu, jadi masih ada di buku paspor yang sama. Halaaahhh bisa-bisanya lupa. Yaudah akhirnya mau nggak mau foto lagi. Mana foto untuk yang krudungan musti sampe hair line-nya keliatan. 

Btw, ada yang tau nggak sih, pas fotonya harus banget keliatan hair line atau biasa aja juga nggak apa2 ya? 

Akhirnya setelah dokumen masuk mulailah si Daun ini jalanin proses aplikasi visa:

1. Bayar biaya aplikasi visa
Biayanya non refundable, bisa lewat EFT (Electronic Fund Transfer) atau bayar cash di CIMB Niaga.  

2. Isi sampe lengkap formulir DS-160 
Form ini harus diisi sampe lengkap, secara elektronik. Sebelum confirm harus dicek betul-betul datanya udah bener atau belum. Kalo aplikasi DS-160 tidak lengkap, atau dalam pengisiannya ada kesalahan informasi lebih dari dua kesalahan, maka jadwal wawancara anda akan ditunda. Isinya nggak bisa di-amend atau edit lagi di kedubes AS. 

3. Print out halaman konfirmasi di kertas A4
Format portrait di mesin pencetak yang memiliki resolusi tinggi (Hi-Res), supaya Kedutaan dapat me-mindai (scan) barcode pada jadwal wawancara.

4. Atur jadwal wawancara
Login ke sistem jadwal wawancara online di http://www.ustraveldocs.com/id/ untuk mengatur jadwal wawancara. Ceritanya tentu kita mau interview rame-rame dong ya biar seru. Lha ya kok bisa-bisanya, dari 4 orang yang apply bareng, yang 3 dapet jadwal interview di hari yang sama, sementara gue doang yang kepisah sendiri. Aga sebel juga, tapi yawdalah gapapa. Waktu wawancara tersedia setiap hari kerja pada jam 07.00 dan 09:00 kecuali untuk beberapa hari libur nasional Amerika dan Indonesia. Mengikuti anjuran dan pengalaman temen-temen lain, makin pagi makin bagus, jadi kita pilih jadwal jam 7 pagi.

5. Siapin dokumen untuk dibawa nanti pas interview

  • Halaman konfirmasi DS-160, 
  • Halaman konfirmasi jadwal wawancara ,
  • Tanda bukti pembayaran dari Bank Standard Chartered atau Bank Permata untuk setiap pemohon visa. Di print out halaman konfirmasi jadwal wawancara & DS-160, ada keterangannya dan barcode atas pembayaran yang sukses. Kmaren gue cuma bawa ini, tanpa slip setoran bank, dan udah cukup. 
  • Paspor dengan masa berlaku 6 bulan, di luar pada saat masuk ke Amerika. dan semua yang sudah ada. Kumpulin semua paspor yang udah pernah dibikin dari dulu, ini kayaknya mereka pengen tau kita pernah kemana aja.
  • Copy KTP
  • Copy Kartu Keluarga
  • Copy Akta Kelahiran
  • Copy Ijazah terakhir
  • Satu lembar foto terbaru,menghadap depan ukuran 5cm x 5cm, Klik sini untuk lihat ketentuan Foto Untuk VisaIya nih, gue bikin baru di adorama Cikajang pas pulang kantor karna senewen. Yang masuk di form DS-160 nggak diganti, cuma ini gue bawa di hari wawancara, just in case 
  • Dokumen-dokumen tambahan lainnya, untuk disiapin tapi belum tentu diminta : bukti kemampuan finansial. Kalo gue nyiapinnya copy rekening ples rekening reksadana. Berhubung apply nya akhir taun, udah lewat idul fitri, idul adha, dll, udah belang bontenng saldo tabungan. Jadi kehadiran rekening investasi cukup membantu keprcayaan diri yang tinggal tersisa sedikit ini. Hiks.
  • Surat dari perusahaan yang menjelaskan mengenai jabatan, pendapatan perbulan, masa kerja, ijin masa cuti; dan apabila untuk tujuan bisnis, jelaskan apa tujuan anda ke AS. Ini sih tinggal minta sama HRD, mereka udah ada template-nya. Pas gue minta yang ke-2 kalinya ditanyain kenapa. gue bilang aja yang kemarin kena tepu, jadi ini bikin baru. Untung orang HRD nya baik, langsung dibikinin yang baru.
  • Rencana perjalanan ke AS. Yak perkara tanggal, template kita 17-27, karena sebagian anak-anak keuangan yang pastinya ribet closing. kalo tanggal 17-27 asumsinya udah kelar closing bulan kmarin tapi belum closing bulan berjalan. Kota yang dipilih pun kompak New York. Sedikit browsing dan share ide aktivitas apa yang mau dilakuin di sana. Semuanya, hanya estimasi. 


Temen-temen gue dapet jadwal interview hari Jumat, sementara gue di hari Senin. Hari Jumat itu, semua granted visa. Ancur, gue senewen banget dong, pressure abis kalo sampe nggak berhasil. Ternyata anak-anak ini modal pe de aja, sehingga nggak semua supporting docs diminta lagi. Yang pasti mereka tanyain adalah maksut tujuan kesana (turis? belajar? berobat?) sama kerjaan di sini.

Salah satu temen gue ada yang lucu nih, .. lucu-lucu nyebelin gitu. Anaknya emang lucu penampilannya, nah dia ditanyain waktu terakhir keliling eropa ngapain. Dari sekian banyak kemungkinan jawaban ya,…. jawabannya begini aja “Kemarin itu ke sana karna mau liat kembang mekar”. BHUAHUAHUAHUHAKKK!!!!! Kzl ya kak, bhaique.  Sebenernya ini jawaban jujur, polos yang jatohnya ngehek banget. Tapi yaaaa ini perlu dicamkan baik-baik. Justru karna jawaban ngeheknya itu, nggak ada satupun dokumen pendukungnya yang ditanyain. Maka kita berkesimpulan, buat teman-teman handai taulan sekalian yang mau selamet ga banyak cingcong dalam proses wawancara, harus mempunya argumen yang ngehek. Nah, kepikiran lah gue buat nyiapin satu atau dua jawaban ngehek.

Dari hari Minggu gue udah senewen. Hari Senin gue bangun pagi banget, taro mobil di kantor (SCBD) terus naksi ke kedutaan. Baru masuk taksi burbir, eeeh si pak taksinya nggak tau jalan, jadi nggak bsia dandan banget, karna sambil mandu pak taksi. Di sana ternyata udah pada baris antri di depan gerbang utama, alias di pinggir jalan. Stop pertama security check, dan gue yang males ribet pun memutuskan buat nitipin tas di depan. Docs gue simpen di dalam folder, jadi hanya itu yang gue bawa masuk. Stop ke dua, checking documents di loket. Di sinilah mbaknya menyadari bahwa foto yang di submit sama dengan foto yang ada di visa tahun sebelumnya. Untungnya, dia tanya apakah gue punya foto terbaru, jadi gue kasihin lah foto terbaru itu, dan dokumen gue langsung completed, dikasih karton dengan tulisan nomer grup wawancara untuk lanjut ke step berikutnya. Yok meluncur ke ruang tunggu. Stop ke tiga, adalah dimana kita dipanggil satu-satu untuk cap sidik jari. Dipanggilnya pe rkelompok, dan perorang. Namun kondisi speaker yang kurang oke, atau nama gue yang susah, sehingga agak kurang jelas denger namanya disebut. Untungnya bisa dikira-kira tadi serombongan sama siapa, dan giliran siapa. Nah, Stop ke empat inilah the moment of truth-nya. Penentuan gue bakal dapet kertas apaan nih.

Wawancaranya nggak lama, kita cuman berdiri di loket ditanya-tanya, terus dia langsung bisa kasih kertasnya. Jam 7 adalah jam pertama, jadi gue udah di ruang tunggu sejak loket wawancara belum dibuka. Begitu loket dibuka, satu demi satu grup dipanggil wawancara secara acak. Ada yang bawa kertas putih, ada juga yang nggak. Lucu deh, ada grup tur yang salah satu anggotanya dapet warna pink, entah kenapa. Kesian juga sih karena banyak yang dari luar kota. Pas grup gue dipanggil, sigap antri tapi tetep sok santai gitu dong. Padahal gue perhatiin, simas di loket gue ini daritadi agak galak. Meski begitu, mereka yang baris di depan gue pada dapet kertas putih. Kemudian tibalah giliran gue dipanggil. Jangan lupa senyum dan pede ajah. Kurang lebih gini convo-nya.

(A) Gue
(S) Simas Interviewer 

====================
S : “Hi good morning”
A : “Good morning, how are you”
S : “Fine thanks. Why do you want to go to US?”
A : “Tourism, the last continent to conclude around the world”  

       (baca: benua ke-5, kan dulu di RPUL benua masih 5 loh, amerika belom dihitung 2)          *ngebolak balik kertas paspor yang cukup berprestasi di buku sebelumnya*
S : “Have you been to Afrika”
A : “Egypt”
          *ngebolak balik lagi buku yang lain*
S : “Alaska?”
A : “Not Yet”
S : “Where do you work?”
A : “I work in PT bla bla bla, the biggest local bla bla bla company as an analyst. My responsibility is to bla bla blaa”

(hint: jelasin lebih dari yang dia tanyain ampe kayaknya udah jelas banget kalo gue di sini punya kerjaan yang mumpuni dan gamau jadi imigran di sana, alias pastinya balik)
          *nyodorin kertas putih*
“Congratulations, your visa will be ready in few days period”


Dengan demikian, alhamdulillah visa application gue di- granted, tanpa satu pun dokumen pendukung keluar dari folder. Not even surat dari perusahaan, bank statements, rencana itinerary (ini gue udah ampe yg siapin siapa aja yang konser/pertunjukan di tanggal-tanggal yg tercantum pada aplikasi visa), nothing at all! Bersamaan dengan itu pula, terbukti bahwa jawaban ngehek itu memang ampuh mandraguna. Nyiahahahahakhahkak!!!

Alhamdulillah…
Sayangnya karna sendirian jadi nggak seru kalo cuti. ah sudahlah balik ke kantor dan kerja seperti biasa.
…………….
kriik….kriik…kriiik…

Picture
ini penampakan visanya waktu udah jadi

Copyright www.travelpolitan.com @2017

Leave a Reply